Puisi: Mengapa Selalu Kutulis Sajak – Acep Zamzam Noor

Acep Zamzam Noor

Mengapa selalu kutulis sajak
Apabila kerinduan tiba-tiba menyerbuku
Mengapa harus sajak, Tuhanku, mengapa harus ia
Yang mampu kupersembahkan kepadaMu

Seandainya ini sebuah tugas
Maka aku terima ia sebagai tugas
Akan kujalani sampai nanti nyawaku terlepas
Seandainya ini sebuah sembahyang
Maka akan kuusir segala bayangan yang datang
Yang selalu mencoba mengaburkanMu

Mengapa selalu sajak yang kutulis itu
Apabila pertanyaan-pertanyaan datang menyerbuku
Selalu sajak, Tuhanku, mengapa selalu ia
Yang mampu kuberondongkan kepadaMu

Atau barangkali karena aku tahu
Engkaulah Penyair itu
Yang begitu mempesonaku
Yang telah membelenggu hidup dan matiku
Dengan segala keasinganMu

1981

Sumber: Tamparlah Mukaku! (Dicetak oleh CV Adi Agung, Bandung, 1982)

One thought on “Puisi: Mengapa Selalu Kutulis Sajak – Acep Zamzam Noor

  1. Tamparlah mukaku! Pasti sudah sulit mencari bukunya. (Tapi kenapa di komentar ini tak bisa menulis dengan huruf kecil?) 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *