Puisi: Dogma – Mahatmanto (1924-1997)

Mahatmanto (1924-1997)
Dogma

Kau katakan sempit menghimpit,
karena jiwamu hidup,
meletup!
Kau pecahkan ruang lilipit.

Tetapi….. tiadalah biji merasa
tercepit oleh kulit.
Hanya ketika
biji bersemi, berkecambah,
baru merasa,
dan mendesak! Merekalah, pecah.

Hanya siput, biasa senantiasa
bertahan dalam sempit kerangnya,
dibawa melata di alam luas.
Biarpun ia hendak bebas,
tak dapat juga lepas
dari sempit kerangnya!
– Dogma – pusaka –
Toh sekali waktu ada bahaya mengancam
tak perlu lagi lari, bersembunyi ke mana-mana,
cukup membenam ke dalam
faham:
– Dogma – pusaka –

Sumber: Mimbar Indonesia, Th. I No. 3, 6 Desember 1947.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *