Puisi: Tapa di Takari – A Nabil Wibisana (l. 1976)

A Nabil Wibisana

Tapa di Takari

Seperti timbunan pasir di bibir sungai,
kau menunggu apakah panas 40 hari
akan membautmu legam–atau justru
berkilat laksana kristal. Tapi kadang kau
luput menafsir kalau angin tak selamanya
ramah. Angin yang teramat marah tetntu
sanggup merenggutmu pergi ke tempat jauh,
bahkan sebelum matahari tergelincir
diambang senja. Takdir, barangkali,
semacam permainan melempar
koin logam–saat waktu berputar,
siapa yang tahu mana yang lebih berguna:
sabar menunggu atau sadar memburu
kemungkinan?

Sumber: Pikiran Rakyat, 12 Januari 2016

One thought on “Puisi: Tapa di Takari – A Nabil Wibisana (l. 1976)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *