Puisi: Telepon – Muhammad Daffa (l. 1999)

Muhammad Daffa (l. 1999)

Telepon

Katakan padaku, kenapa tak kau angkat teleponku?

Seminggu semenjak datangnya kesibukan di kantormu, teleponmu juga ikut sibuk

Bersembunyi di antara riuh pegawai negeri yang bekerja seharian.

Katakan tentang satu alasan sibukmu, dan teleponmu yang gemar menyembunyikan dering.

Karena aku ingin bicara dengan suaramu yang puisi.

Telepon genggamku juga dilanda sibuk yang tak kalah denganmu

Dia bisa mendadak bising oleh getar-getar panggil, seakan ada kota terbangun di jantungnya.

Aku membunuhnya sementara, bila ia sedang mengeluh tanpa jeda.

Katakan padaku, alasan yang membuatmu betah dalam menunggu.

Nada dering yang cacat, atau ciumku yang singkat.

2017

Sumber: Lokomoteks, 2017.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *