Puisi: Dia yang Mati Dibunuh – HR. Bandaharo

HR. Bandaharo
Dia yang Mati Dibunuh

dia yang mati dibunuh
oleh tangan penjagal dunia
darahnya tumpah diatas pasir
dan darah ini menjadi api
menjalar membakar seluruh negeri;
afrika, asia, disemua benua
setiap hati marak, setiap kepala panas;
darah sudah tertumpah
merah warna darah rakyat.

dia yang mati dibunuh
oleh tangan penjagal dunia,
mayatnya ditangas
bumi panas dan langit panas
nyala menjadi api unggun
membangunkan rakyat dan benua;
asia-afrika bangkit serentak
berdiri menantang kematian ini
menuntut bela anak dan isteri
menuntut bela rakyat tertindas;
darah tertumpah menuntut balas
merah warna darah rakyat.

dia sudah mati
seorang ayah, seorang suami
dan seorang katolik yang percaya;
tapi darahnya merah
memerahi langit dan bumi konggo
memerahi jiwa dan juang;
tangan penjagal berlumur darah
menulis lembaran-lembaran hitam
akhir sejarah kaum penjajah;
darah tertumpah menuju menang
merah warna darah rakyat.

dia sudah mati
tapi anak dan isteri
seluruh rakyat asia-afrika
akan menyorakkan namanya
lumumba, artinya ayah dan suami
lumumba, artinya sejarah
lumumba, juang tak kenal menyerah!

Medan, Februari 61

Sumber: Gugur Merah (Merah Kesumba, Yogyakarta, 2008)

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *