Puisi: Pantun Kampung Cina Terbakar – Haji Ibrahim Datuk Kaya Muda Riau (akhir abad ke-19)

Haji Ibrahim Datuk Kaya Muda Riau (akhir abad ke-19)

Kampung Cina dimakan api
Terangnya sampai ke Tanjungpinang
Cinta merana di dalam hati
Kepada tuan juga terkenang.

Terangnya sampai ke Tanjungpinang
Belanda melihat dari pabean
Kepada tuan juga terkenang
Tidak tuan belas kasihan.

Belanda melihat dari pabean
Orang kapal tengah berangkut
Tidakkah tuan belas kasihan
Apa kala abang nin takut.

Dibawa masuk ke dalam gudang
Gudang kompeni beratap bata
Jikalau tidak tentu kuadang
Berani juga main senjata.

Gudang Kompeni beratap bata
Isi perkakas meriam pedati
Berani juga main senjata
Asalkan puas di dalam hati.

Isi perkakas meriam pedati
Tanjung Pinang tanah kompeni
Asalkan puas di dalam hati
Abang terkenang selama ini.

Sumber: Pantoen-2 Malajoe (Penerbit W. Bruining, Batavia atas usaha Hermaan Von de Wall, 1877)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *